Connect with us

Infozon

10 Kategori Wanita Yang Lelaki Tidak Digalakkan Menikahinya

1. Wanita Ananah

Yang banyak mengeluh, mengkritik, mengomen itu dan ini. Apa yang diberi dan dilakukan suami serba tak kena dan ada saja yang tak puas hati dengan pemberian dan perbuatan suami. Dengan kata lain, tidak pandai bersyukur dengan apa yang ada. Jika dengan suami pun begitu, apatah lagi dengan Tuhan.

2. Wanita Mannanah

Banyak mengungkit jasa dan pengorbanannya terhadap suaminya, tapi jasa suami dinafikannya. Wanita jenis ini banyak kita temui dalam masyarakat kita pada hari ini. Misalnya, “Kalau bukan loan rumah ni saya yang buat…Kalau bukan dengan gaji saya, tak dapatlah beli kereta ni..Kalau bukan sebab saya, awak takkan hidup senang macam ni..”

3. Wanita Hannanah

Sayang pada lelaki lain. Dalam hatinya ada cinta pada yang lain selain dari suaminya. Malahan, mengimpikan anak dari lelaki itu. Ini biasa terjadi apabila sebelum kahwin, dia telah mempunyai kekasih. Kemudian, apabila berkahwin dengan suami yang sah, dia masih teringat kekasih lama. Masih lagi teringat kenangan manis bersama malahan ada lagi impian dan angan-angan untuk hidup bersama-sama dengan kekasihnya itu. Ada hasrat untuk selingkuh.

4. Wanita Barraqah

Sebahagian besar masanya adalah bersolek dan berhias (misalnya di rumah tak cantik, di office cantik. Cantik di laman sosial utk pujian lelaki lain). Makan bersendirian (tak ajak suami), asing bahagiannya, memilih makan serta mencela makanan. Yang ni sememangnya awal-awal lagi kita dapat kesan di facebook. Melaram dan bermake-up semahunya kemudian meletakkan gambar bermacam jenis, berpuluh gambar untuk menarik perhatian lelaki. Biasa sangat terjadi di mana-mana, di rumah biasa sahaja. Namun, bila pergi kenduri-kendara, berhias dan melawa mengalahkan pengantin. Untuk tontonan siapa?

Memilih makanan juga adalah sifat yang tak baik. Tak mahu makan nasi berlauk ikan kering atau tiada lauk pun ada kicap sahaja. Alasannya, tidak biasa makan sedemikian sejak kecil. Hidup dalam keluarga yang mewah dan kaya. Mereka yang biasa hidup urban dan makan makanan yang sedap-sedap akan sukar untuk biasakan diri makan makanan yang biasa-biasa. Sebab itu, bila pilih isteri, pilih yang boleh makan apa yang kita biasa makan. Ini makan sikit, tak habis, tak selera. Tak boleh buat bini.

5. Wanita Haddaqah

Tak boleh tengok sesuatu yang dia berkenan di matanya, terus memaksa si suami belikan walaupun suami tidak mampu sehingga rasa terbeban pada suami untuk mencari duit belikan barang yang dia ingini. Tidak peduli langsung suami bersusah payah untuk mencari sesuap nasi, dia boleh pula bermati-matian bertekak untuk dibelikan juga rantai dan barang kemas yang disukai sebagai contoh.

6. Wanita Syaddaqah

Banyak cakap (termasuk mengumpat), cerewet. Mengada-ngada sakit. Sakit yang kecil dibesar-besarkan walaupun taklah sakit sangat sebenarnya sehingga menyusahkan suaminya.

Ramai yang jenis ni. Bila berkata-kata mengalahkan salesman. Bila mengumpat mengata orang, dia nombor satu. Sakit pening, sakit perut, habis satu dunia nak beritahu. Post status di facebook, update di Twitter dan sebagainya untuk raih perhatian dan simpati. Walhal sakitnya tidaklah seteruk mana pun. Mungkin dia lupa, ramai lagi wanita tabah, berpanas terik membanting tulang buat kerja-kerja di sawah, menoreh getah dan sebagainya tidak pula mengeluh lemah macam dia buat. Sampai suami pun kena ambil MC semata-mata nak jaga kita yang sakit taklah seberapa. Nak merengek tu boleh, tapi jangan melampau sampai susahkan orang. Sakit betul-betul baru tahu.

7. Wanita Mukhtali’ah

Iaitu wanita yang mudah meminta khulu’ dan talak dari suaminya tanpa sebarang sebab yang munasabah. Salah faham sikit, minta cerai. Tak sependapat dengan suami, minta cerai. Suami tak belikan barang, minta cerai. Suami tak bagi duit, minta cerai. Cerai sahaja yang dia tahu.

Khulu’ merupakan perceraian yang disertakan dengan bayaran tertentu oleh pihak isteri di mana suami enggan melafazkan cerai, tetapi hanya bersetuju sekiranya dia dibayar. Maka suami hendaklah menceraikan isterinya setelah si isteri membayar dengan jumlah atau harta yang telah ditentukan.

8. Wanita Mubariyah

Wanita yang berbangga diri di depan wanita-wanita lain dan yang menyombongkan diri dengan hal-hal dunia (harta, pangkat, kecantikan, kemewahan) yang ada padanya. Ini biasa terjadi pada wanita-wanita yang ada status dan pangkat. Title Datin Sri, Datin, Puan Sri biasanya angkuh dengan statusnya di hadapan wanita lain. Atau makcik-makcik berbangga dengan jumlah gelang yang berada di lengannya. Atau si isteri berbangga-bangga dengan keretanya, kerjayanya dan apa saja sehingga kebanggaan melampau dirinya itu mengaibkan suami. Bila isteri dibenci orang, suami pun terpalit sama.

9. Wanita ‘Ahirah

Iaitu wanita-wanita fasik yang tidak boleh diberikan nasihat atau tak makan nasihat oleh orang lain. Wanita-wanita ini ada disinggung di dalam Surah al-Nisa’ ayat 25, firman Allah yang bermaksud:

“Dan sesiapa di antara kamu yang tidak mempunyai kemampuan yang cukup untuk berkahwin dengan perempuan-perempuan yang baik-baik (yang merdeka, yang terpelihara kehormatannya) lagi beriman, maka bolehlah kamu berkahwin dengan hamba-hamba perempuan yang beriman yang kamu miliki dan Allah lebih mengetahui akan iman kamu; kamu masing-masing (suami yang merdeka dan isteri dari hamba abdi itu) adalah berasal sama (dari Adam dan seagama pula). Oleh itu berkahwinlah dengan mereka dengan izin walinya serta berikanlah mas kahwinnya menurut yang patut. Mereka (hamba-hamba perempuan yang akan dijadikan isteri, hendaklah) yang sopan bukan perempuan-perempuan lacur dan bukan pula yang mengambil lelaki sebagai teman simpanan…”

10. Wanita Nasyiz

Wanita yang suka membantah dan menentang suaminya, baik dengan perkataan atau perbuatan. Wanita yang baik, dia memberikan pendapat dan idea. Bukannya membantah dan melawan. Jika tak setuju, utarakan pandangan dengan baik dan tutur kata yang tidak menyakitkan hati suami. Apa nak lawan-lawan, suami kita bukan pendakwaraya atau musuh. Rumah kita bukan mahkamah.

Akhir kata, mari kita muhasabah diri dan bersyukur kerana kita ini orang Islam. Rasulullah telah menghimpunkan sifat-sifat wanita impian dalam tiga kalimah Baginda yang singkat tetapi berhikmah. Sabda Nabi SAW yang bermaksud (au kama qaal):

“Mahukah aku khabarkan kepada kamu tentang sebaik-baik perbendaharaan atau khazanah yang disimpan oleh seseorang? Iaitu wanita solehah, yang jika suaminya memandang maka suaminya akan rasa senang. Jika suaminya menyuruh, maka dia taat. Dan jika suami berpergian, maka dia pandai menjaganya (harta suami, maruah dan sebagainya).” (HR Abu Dawuud dari Ibnu Abbas)

Story (dicyduk!)

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Trending