Connect with us

Inspirasi

Tingginya Adab Ustaz Ebit Lew Menyantuni Ayahnya, Semoga Kita Mencontohinya

Tanpa seorang insan yang kita gelar ‘Ayah’, maka siapalah kita, tanpa mereka tidak akan lahirlah kita ke dunia ini. Ayah adalah sesosok badan yang sanggup berjuang demi mencari rezeki untuk menyara keluarga yang dibina serta membesarkan anak-anak yang kian meningkat dewasa.

Pelbagai cabaran dan rintangan, masih ditempuhinya dengan cukup sabar tanpa kenal erti penat.

Sebab itulah sebagai seorang anak, seharusnya kita menghormati ayah dan jangan pernah berhenti menghargai setiap pengorbanan yang telah dicurahkan oleh mereka.

Itulah yang cuba disampaikan oleh Ustaz Ebit Lew melalui coretan dan video yang dimuat naik melalui akaun Instagramnya baru-baru ini.

Coretan kenangan Ustaz Ebit Lew

Setiap manusia cabarannya berbeza-beza, ada yang diuji dengan harta benda, ada yang diuji dengan kesihatan tubuh badan tapi ujian yang paling berat untuk seorang anak adalah melihat ibu bapa jatuh sakit.

Sebagaimana yang kita tahu, ayah kepada seorang pendakwah bebas Ustaz Ebit Lew tidak berapa sihat dan telah dimasukkan ke hospital baru-baru ini.

Sepanjang ayahnya di hospital, Ebit Lew lah yang sentiasa berada disisi ayahnya dan menemani setiap masa. Menarik perhatian, Ustaz berkongsi di Instagramnya sedikit coretan tentang ayahnya dan kenangan ketika masih kecil.

I love you bapak, dapat solat dengan ayah nikmat sangat besar

“I love you bapak. I love you. Dapat solat dengan ayah nikmat sangat besar. Saya kata ayah boleh solat atas katil, katil ini boleh dinaikkan sikit, dia kata saya nak solat atas kerusi. Beginilah kami semenjak saya kecil, rindu nak peluk bercakap dan nak tengok ayah sihat” tulis Ustaz Ebit Lew.

Ustaz Ebit lew menulis yang ayahnya adalah seorang yang pendiam, sangat jarang bercakap tapi seorang yang penyayang.

Beliau juga berkongsi yang meskipun wajah ayahnya kelihatan serious tapi masih segar diingatannya ketika waktu kecil ayahnya pulang dari kerja membawa kereta kawalan mainan Mercedes untuk beliau.

“Saya masa itu gembira sangat, berlari-lari saya. Kadang beli durian. Ayah beli satu guni, masa tu kami kecil tunggu ayah buka durian, rindu sangat masa tu” tulisnya lagi.

Ketika belajar di luar negara, setiap malam ayah baca surat yang dihantar

Selain daripada itu, Ustaz Ebit Lew juga ada berkongsi yang ketika beliau menyambung pelajaran di luar negara, setiap 2 hari dia akan menulis surat buat ayahnya.

Sehinggakan, arwah ibu kepada Ustaz jugak berkata yang setiap malam ayahnya akan mengambil surat tersebut dan baca.

Saya kan ‘ayah’

Mengagumi ayah yang sudah berusia 84 tahun, Ustaz bertanyakan kepada ayahnya, rahsia apakah yang ayahnya simpan sehingga kan tidak pernah sakit.

“Bila saya tanya dulu apa rahsia ayah kuat dan macam tak pernah sakit. Dengan dapat cium tangan ayah jer dah rasa semangat dalam hidup. Nikmat cium tangan ayah. Sentuhannya. Jawabnya saya kan ‘ayah'”

Baru faham maksud perkataan “Ayah” tersebut

Ustaz Ebit Lew menulis yang apabila beliau sudah bergelar seorang ayah, barulah dia mengerti makna dari perkataan tersebut. Ianya satu nikmat dan tanggungjawab yang telah diberikan oleh Allah.

“Saya kan suami. Saya kan hamba Allah. Allah pilih saya dari 12 tahun untuk kerja khidmat ini. Inilah takdir hidup saya. Saya tidak akan berhenti kerana selepas dunia ini ada kehidupan akhirat. Selamanya. Kita dibalas atas setiap apa kita lakukan didunia.”

Menjengah di ruangan komen pula, rata-rata netizen semuanya mendoakan agar semuanya dipermudahkan buat Ustaz Ebit Lew sekeluarga dan mendoakan agar ayahnya kembali pulih dan sembuh.

Beruntung ustaz dapat merasa kasih sayang seorang ayah

Semoga diberi kesembuhan, kesejahteraan dan dipermudah segala urusan

Itulah doa untuk emak ayah saya, semoga mereka mendapat syurga tertinggi, amin

Seorang penulis yang kuat berangan dan habiskan sisa masa dengan binge-watching Netflix

Continue Reading
Advertisement

Trending